Sulit Ganti Peranan Nasi di Indonesia

14 Agustus, 2012 at 12:28 Tinggalkan komentar

Disadur dari National Geographic Indonesia

Ada wilayah yang dulunya mengonsumsi makanan pokok nonberas, tetapi kini lebih memilih beras.

Semakin tingginya permintaan beras di pasar domestik, adalah kesulitan yang dihadapi di tengah program diversifikasi pangan pemerintah. Kementerian Pertanian Indonesia akan mengarahkan program diversifikasi pangan untuk meningkatkan konsumsi protein, baik protein nabati maupun hewani, yang di kalangan masyarakat saat ini dinilai masih rendah.

Menteri Pertanian Suswono di Jakarta, Sabtu (21/7) lalu, mengutarakan bahwa diversifikasi pangan tak hanya sekadar mengganti beras dengan komoditas sumber karbohidrat lain nonberas.

“Saya yakin dengan peningkatan pendapatan per kapita masyarakat Indonesia, kemampuan untuk juga mengonsumsi berbagai pangan sumber protein, seperti daging dan telur, meningkat,” katanya.

Suswono mengakui, untuk mengubah karbohidrat dari beras ke nonberas tidaklah mudah, apalagi hampir sebagian besar masyarakat Indonesia sudah mengonsumsi beras. Bahkan, malah ada wilayah yang dulunya mengonsumsi makanan pokok nonberas, tetapi kini lebih memilih beras untuk mendapatkan sumber karbohidrat.

Ia mengungkap, masyarakat Papua dan Maluku yang semula makanan pokoknya sagu, kini sebagian memilih beras. “Demikian juga dengan masyarakat Nusa Tenggara Timur yang semula makanan pokoknya jagung, sekarang sebagian lebih senang mengonsumsi beras,” ujar Suswono.

Menurut pengamat pertanian agribisnis dari Universitas Nusa Cendana Kupang, Leta Rafael Levis, di NTT yang 80 persen masyarakatnya petani, nasi dianggap merupakan makanan yang bermartabat. Pangan lokal lainnya seperti jagung, umbi-umbian, kacang, masih dianggap merupakan pangan yang bila dikonsumsi menurunkan martabat.

Pemerintah mempunyai target dalam mengurangi konsumsi beras sebesar 1,5 persen per tahun, serta menggenjot produksi padi agar mencapai target surplus beras 10 juta ton di tahun 2014.
(Gloria Samantha. Sumber: ANTARA, Kompas)

Iklan

Entry filed under: Berita Lingkungan Lokal. Tags: , .

Apakah biaya dan keuntungan lampu LED sepadan? Larangan membawa kantong plastik di Pasadena, California

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Agenda

Archives

RSS Bisnishijau.Org

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Kampanye Hijau











Statistik Pengunjung

  • 2,277,182 Pengunjung

Statistik

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Bergabunglah dengan 335 pengikut lainnya


%d blogger menyukai ini: