Posts filed under ‘Bisnis Hijau’

PROPER 2012-2013

logo-PROPER-3dxx

PROPER merupakan salah satu program unggulan KLH yang berupa kegiatan pengawasan dan pemberian insentif dan/atau disinsentif kepada penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan. Penghargaan PROPER bertujuan untuk mendorong perusahaan untuk taat terhadap peraturan lingkungan hidup dan mencapai keunggulan lingkungan (environmental excellency). Hal ini dinilai dari diterapkannya integrasi prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan dalam proses produksi dan jasa,penerapan sistem manajemen lingkungan, 3R, efisiensi energi, konservasi sumber daya dan pelaksanaan bisnis yang beretika serta bertanggung jawab terhadap masyarakat melalui program pengembangan masyarakat. (lebih…)

Iklan

8 Februari, 2014 at 12:13 Tinggalkan komentar

PLN Siap Barter Listrik dengan Pelanggan Pengguna Panel Surya

solar-power-house

Disadur dari Gatra.com

Jakarta, GATRAnews – PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) menyatakan siap menerima kelebihan energi listrik yang dihasilkan oleh pelanggan pengguna panel surya, dengan menerapkan sistem ekspor impor. Untuk pelanggan PLN yang menggunakan panel surya, PLN akan memasang meter listrik ekspor-impor.

Bambang Dwiyanto, Manajer Senior Komunikasi Korporat, mengatakan, pengiriman kelebihan listrik ini dapat terjadi karena pelanggan memiliki dua sumber pasokan listrik, dari panel surya dan dari PLN.

“Energi listrik yang diterima PLN dari panel surya akan di offset oleh PLN dengan energi listrik yang dikirim PLN ke pelanggan. Bila listrik yang yang diterima PLN dari panel surya lebih besar dari listrik yang dikirim PLN, maka selisihnya menjadi deposit listrik yang akan diperhitungkan untuk pemakaian listrik bulan-bulan berikutnya,” jelasnya, dalam siaran pers, Kamis (21/11). (lebih…)

27 November, 2013 at 13:51 1 komentar

Garuda Indonesia Tak Lagi Angkut Sirip Hiu Dalam Pesawat Mereka

Disadur dari Mongabay Indonesia

Garuda Indonesia menyusul mengikuti kebijakan yang sudah dikeluarkan oleh beberapa maskapai penerbangan internasional di dunia yang menolak untuk melakukan pengiriman semua jenis sirip ikan hiu yang diberlakukan secara resmi tanggal 8 Oktober 2013 silam. Langkah yang dilakukan oleh Garuda Indonesia ini, adalah sebuah respons terhadap peringatan yang disampaikan oleh ebrbagai pihak terkait tingginya kamtian ikan hiu akibat perburuan liar, dan mengancam keseimbangan ekosistem laut yang di wilayah nusantara.

“Keputusan mengeluarkan kebijakan ini merupakan wujud dari komitmen Garuda Indonesia untuk mendukung kampanye antiperdagangan hiu #SOSharks yang diinisiasi oleh WWF-Indonesia”, kata Direktur Utama Garuda Indonesia Emirsyah Satar.

Sebelumnya, setiap tahun Garuda Indonesia masih melakukan pengangkutan kargo berisi sirip ikan hiu sebanyak 36 ton setiap tahunnya. Keluarnya maskapai flag carrier milik Indonesia dari pengangkutan sirip ikan hiu ini, membuat jumlah perdagangan ikan hiu akan menurun secara signifikan, mengingat Indonesia adalah salah satu negara dengan angka perburuan sirip hiu terbesar di dunia saat ini. Kebijakan ini sendiri mulai aktif berlaku sejak 8 Oktober 2013 silam. (lebih…)

24 November, 2013 at 22:26 Tinggalkan komentar

Kemenangan awal untuk anti soup sirip ikan hiu

Kemarin saya kebetulan berbincang dengan chef dari Hotel Shangri-La Jakarta untuk menu-menu makanan. Ternyata saya baru mendapat info bahwa Hotel Shangri-La tidak memperkenankan lagi menghidangkan sup sirip ikan hiu (shark fin soup). Ternyata setelah cari informasi di internet, sudah banyak sekali inisiatif pelarangan hidangan sirip ikan hiu yang dilakukan oleh beberapa hotel seperti contohnya Peninsula Group Hotel dengan total 9 hotel sejak November 2011, Shangri-La dengan total 72 hotel di dunia sejak Januari 2012. Selain itu, Hong Kong Disneyland juga sudah melakukan hal ini sejak tahun 2005.

(lebih…)

31 Mei, 2012 at 23:55 Tinggalkan komentar

Celana jeans Levi’s menggunakan lebih sedikit air dalam produksinya

Proses produksi celana jeans biasanya membutuhkan air sebanyak 60 liter. Akan tetapi celana jeans merk Levi’s Water<Less hanya menggunakan 1.4 liter per celana. Dengan hal ini maka penggunaan air pun dapat di hemat dan tentunya semakin baik untuk lingkungan. Selain di tempat produksinya, Levi’s juga membuat panduan untuk menghemat air di rumah yang dapat di Download disini. (lebih…)

15 Mei, 2012 at 01:01 Tinggalkan komentar

Pohon menambah nilai rumah anda

Bayangkan anda sedang mencari sebuah rumah sewaan baru dan melihat dua rumah yang berjejer dan sama-sama ditawarkan. Satu rumah yang biasa saja tetapi asri dan rindang dengan pepohonan, dan sebelahnya adalah rumah “minimalis” tanpa pohon sama sekali. Mana yang akan anda pilih?

Ternyata rumah yang asri dengan pohon bisa menambah daya tarik dan daya sewa dan jual rumah seperti yang telah diteliti oleh Geofftrey Donovan dalam tulisannya The effect of urban trees on the rental price of single-family homes in Portland, Oregon.

Selain itu, Donovan juga telah meneliti bahwa harga jual sebuah rumah pun bisa naik dengan adanya pohon di pekarangan rumah ataupun di trotoar jalan pinggir rumah tersebut. Referensi dari ” The Economics of Urban Trees”. (lebih…)

3 Oktober, 2011 at 21:02 8 komentar

Blog BisnisHijau.org

Pada awalnya saya merasa bahwa banyak hal mengenai lingkungan kita harus dimulai dari diri sendiri secara individual karena melihat budaya kita di Indonesia yang masih kurang teredukasi mengenai lingkungan. Pemikiran awal pun dituangkan dalam blog Akuinginhijau.org yang telah berkembang sejak awal tahun 2007. Blog akuinginhijau.org memang ditujukan untuk edukasi lingkungan yang berfokus kepada hal-hal kecil yang dapat dilakukan oleh setiap individu sehingga bila dikumpulkan atau dilakukan secara kolektif bersama-sama, diharapkan hasilnya pun akan eksponensial dan memberi efek virus kepada teman-teman dan tetangga yang melihat, mendengar sharing ataupun perbuatan nyata di lapangan.

Blog bisnishijau.org adalah hasil dari membaca buku karangan Ray Anderson yang berjudul Confessions of a Radical Industrialist, dimana Ray adalah seorang CEO dari salah satu perusahaan manufaktur yang membuat karpet terbesar di dunia, Interface, yang membuat perubahan sangat besar yang berpengaruh positif terhadap lingkungan tetapi tetap menghasilkan keuntungan. Buku ini juga sebenarnya adalah hasil ilham dari Ray Anderson setelah membaca buku karangan Paul Hawken yang berjudul The Ecology of Commerce. (lebih…)

8 Februari, 2011 at 22:42 6 komentar

Pos-pos Lebih Lama


Agenda

Archives

RSS Bisnishijau.Org

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Kampanye Hijau











Statistik Pengunjung

  • 2.367.282 Pengunjung

Statistik

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Bergabunglah dengan 319 pengikut lainnya