Carrefour Menjual Tas Belanja Pengganti Kantong Plastik

22 Desember, 2007 at 21:00 31 komentar

kantong Carrefour

Sudah sejak Mei 2007 saya menulis mengenai “Solusi Sampah Plastik Kita” dimana sampah plastik kita yang sangat banyak dan juga menyumbat saluran air, tanggul dan malah yang ekstrim merusak turbin PLTA di waduk adalah kantong plastik belanja atau kita sebut kantong kresek karena bunyinya srek kesrek kesrek. πŸ™‚

Ternyata saya mendapat info dari teman bahwa Carrefour di Bandung menjual tas belanja pengganti kantong plastik seperti pada gambar. Carrefour sebagai hypermarket besar dengan jumlah penjualan yang tinggi di Jakarta dan Bandung juga kontributor sampah kantong plastik belanja.Β  Katanya sih harganya Rp. 10.000,– dan kalau rusak bisa dibawa kembali ke Carrefour untuk minta diganti. Saya belum confirm hal ini tetapi kedengarannya ok banget.

Dengan hal ini maka Carrefour pun dapat turut mengurangi penggunaan kantong plastik belanja dan diharapkan kantong ini pun dapat dipakai untuk belanja di tempat lain. Kadang malah karena alasan berat atau kemauan dari pelanggan kantong di dobel.

Ada cerita kemarin saya sedang di sebuah departement store di Jakarta. Sewaktu antri di kasir, depan saya itu ada 2 orang bule yang baru beli beberapa kaos kaki. Si kasir pun setelah melakukan pembayaran memasukkan kaos kaki ke kantong plastik kecil dimana setelah itu akan dimasukkan lagi ke kantong plastik yang lebih besar, yang ada pegangan untuk dibawa. Lalu tiba-tiba salah satu dari mereka bilang (dalam bahasa inggris),”tidak usah pakai kantong lagi, biar saya masukkan ke kantong yang lain.” Wah ini benar-benar contoh yang baik. Mungkin mereka memang sudah terbiasa dengan hal itu. Inilah yang harus ditularkan kepada teman-teman kita.

Langkah yang baik untuk Carrefour dan semoga semakin banyak pemakai tas ini.

Iklan

Entry filed under: Berita Lingkungan Lokal, Lingkungan Rumah.

Dilema Kertas Kado Wisata Alam

31 Komentar Add your own

  • 1. rumahkayubekas  |  23 Desember, 2007 pukul 05:00

    Salam,
    Bila demikian, acungan jempol buat carrefour. Semoga diikuti oleh supermarket yang lain.
    Salam,

  • 2. rumahkayubekas  |  23 Desember, 2007 pukul 20:47

    Yup berikutnya bisa tukar dengan tambah 2ribuan..

    Lebih baik lagi bila kantong kresek dijual mahal. Dan buat yg bawa kantong sendiri sebaiknya dapat potongan atau rewards,s ekecil apapun.

    Dan untuk acara belanja tanpa kantong ini sampai harus ekstra menjelaskan ke Satpam, bahwa barang yg dibeli memang sengaja diminta tanpa dimasukan dalam kantong plastiknya..

    Atau bawa backpack atau bawa tas kain untuk belanja…

    Sekecil apapun sudah harus kita mulai, sekarang juga.

    Salam,

  • 3. simpri  |  25 Desember, 2007 pukul 09:08

    senin 24 desember kemarin di carefur bali sudah dijual juga. Mungin karena baru, saya blum lihat ada pembeli yang membawa kembali kantongnya untuk berbelanja.

  • 4. emak thole  |  26 Desember, 2007 pukul 10:48

    Ada yang cerita pas belanja ke C4 menolak kantong plastik malah di mbak kasirnya bilang gini ‘Ngga boleh pak harus pakai kantong plastik, kalo gak nanti saya dimarahi boss’..
    Kantong plastik kan sarana promosi juga..
    Moga-moga kantong pengganti plastik itu gak cuma di C4 Bandung..

  • 5. LUTFI  |  26 Desember, 2007 pukul 14:36

    YA SEMOGA SAYA BISA MELAKUKANNYA.

  • 6. andri  |  27 Desember, 2007 pukul 13:27

    Moga2 dicontoh supermarket lain; gak musti bikin tas belanja sih, cukup membolehkan para pembeli pakai tas plastik/ belanja yg mereka bawa sendiri saja, gw sudah bersyukur lega…karena selama ini belanja dibanyak tempat, dipetentengi satpam dan dijadiin bisik2 mbak2 kasir tiap bilang mau pakai tas belanja sendiri.

  • 7. artie  |  27 Desember, 2007 pukul 14:00

    di superindo juga ada..aku sudah beli donk….
    masalahnya kalau di indonesia satpam nya dah curiga aja bawaannya kalo kita bawa kantong gede..ngga transparan lagi…
    apalagi kalo yang bawa orangnya dekil..pasti dikira mo nyolong…
    mmm….dilema juga ya…..

  • 8. dinna  |  28 Desember, 2007 pukul 09:48

    wah, asyik nich kalo udah ada tas belanja itu. Di superindo mana ya? Selama ini aku juga sering dilihat sebagai orang aneh karena bawa tas sendiri pas belanja.

  • 9. Dphy  |  28 Desember, 2007 pukul 12:17

    Hehe.. komennya lucu2.. di Surabaya CF udah jual.. Warnanya ijo.. gambarnya daun kuning.. di sini sih dijual 2ribu perak.. nanti kalo rusak boleh minta ganti .. GRATIS selama periode tertentu.. tapi aku lupa periodenya.. eh, tapi menurutku CF juga mesti bikin kampanye yang mendukung juga.. soalnya keliatannya kasirnya yang jual juga ga njelasin dgn gamblang apa sih maksud tuh tas .. keliatannya yang penting di jual tuh tas.. aku n temen2 aja sampe sekitar 10 x belanja di CF baru ngeh apa artinya tuh tas..
    patut dicoba tuh muka tebel, bawa tas belanja sendiri..

  • 10. Dphy  |  28 Desember, 2007 pukul 12:25

    eh, ada komen rumahkayubekas tuh yang bilang mestinya kresek dijual aja.. Wah, aku udah nemu tuh.. di pasar tradisional pula.. ada salah satu toko palennya yang waktu kita bilang minta kresek besar soalnya kita beli macem2 dari dia yang dikresekin kecil2. Lah! dia bilang ” Tambah 400 Mbak..”… Yah, aku n Mama mlongo n langsung ngloyor pergi.. Ora sido wes Koh..
    Hahaha… aku langsung mikir , OK tuh .. Namanya orang yah, 400 itu peritungan banget.. Buktinya ya aku ini lebih milih mbawa belanjaan ribet dari pada mbayar 400 rupiah..
    Mgkn semua orang harus dipaksa gitu yah.. Meski kesadaran rendah, tapi kepelitan menyelamatkan lingkungan juga…

  • 11. tina  |  28 Desember, 2007 pukul 16:08

    duh,,
    aku emg bkn sapa2..
    manusia yg msh bnyk kekurangan..
    aplg kdg msh srg jahat ma lingkungan..
    tp aq mw brbh..
    demi kelangsungan hdp bumi..

    salut bgd deh ma carefour..
    kan bs ngirit tumpukan plstik drmh..
    cz kdng sebel jg tiap blja bw oleh2 plastik
    kl ad tas kain kyk gt kan bs dpake kpn aja, nggak mesti buat belanja doang kan..

    semoga hal ini brjln lncr, ‘n kl bs diadain dslrh indonesia..amin..

  • 12. wati  |  28 Desember, 2007 pukul 17:01

    Di Malaysia saya belum menemukan supermarket yang menjual tas belanja pengganti kantong plastik. Bahkan ada wholesale market yang tidak membolehkan kita membawa masuk tas berukuran seperti di atas. Kalau tetap dibawa harus dimasukan kedalam kantong plastik, terbalik jadinya.

  • 13. dodolipet  |  30 Desember, 2007 pukul 09:32

    Dphy, memang betul kalau kantong kresek dijual akhirnya malah orang malas menggunakan. Maka itu di beberapa supermarket di luar negeri sudah menerapkan sistem tersebut. Untuk mereka juga tambah keuntungan jadi gak usah memberi kantong kresek gratis dimana margin tersebut mudah2an bisa dimasukkan ke produk jualannya sehingga bisa lebih murah jual ke customer. Selain itu juga mendidik pelanggan agar tidak memakai kresek walaupun kata Emak Thole kasir CF itu adalah media promosi. CF dah gak perlu promosi lagi kali.

  • 14. david_chyn  |  1 Januari, 2008 pukul 17:20

    Untuk membantu mengurangi sampah plastik:
    1. Menghindari pesanan makanan takeout/takeway/bungkus. Lebih baik makan di tempat.
    2. Bila terpaksa menggunakan kantong plastik, kelompokkan beberapa barang belanjaan sejenis dalam satu kantong. Lebih mudah membawanya.
    3. Segera lipat dan kumpulkan kantong plastik bekas yang masih bersih. Bila terkumpul cukup banyak bisa diberikan/dijual kepada tukang loak/pemulung, berapapun dihargai.
    4. Untuk CF atau Supermarket lain, bila pembeli membawa kantong belanja sendiri mestinya dapat diberi diskon seharga kantong plastik (Rp 1.000 ?)

  • 15. andri  |  3 Januari, 2008 pukul 10:29

    Sebagai gambaran, di beberapa negara Eropa barat, supermarket2 memang menerapkan prinsip no plastic bag give away. Di supermarket Sainsbury, Inggris, kita kudu bayar sekian sen untuk bayar tas plastik, dan kalo kita bawa tas sendiri, belanjaan kita dapat potongan sekian sen (di sana, sekian sen itu berharga lho, yah kayak Rp 500 di sinilah).
    Di Belanda juga demikian. Para kasir udah terdidik untuk gak masukin belanjaan ke tas plastik; kalau kita minta, berarti harus bayar, dan kalau kita bawa sendiri, that’s fine. Mereka juga jual tas belanja plastik tebal besar dgn nama supermarket mereka, yang bisa dipakai pembeli untuk belanja dimana2. Maka sudah jadi pemandangan umum di sana, kalau pembelanja masuk2in belanjaannya sendiri ke ransel mereka. Toh, di kasir sensornya udah dilepas jadi gak ada pengutilan.
    Oya, rata2 mereka punya tas plastik besar dgn troli untuk belanja, terutama di pasar tradisional yg buka di hari2 tertentu. Keliling pasar dgn tas-troli, naik ke trem, kereta, sampai di flat.
    Handy and environmentally friendly.

  • 16. cana  |  10 Januari, 2008 pukul 10:14

    nimbruung…

    di carrefour yogya kantong green-nya masih plastik eee… harga 2000, bisa ditukar kalo rusak… tapi tetep ndak bisa kejamin bakal kedaur kan… lagian gak laku jugaa… kira2 kalo diajak kerjasama bikin program tas kain mereka mau ndak ya??? ada yang punya kenalan manajemennya carrefour…?? hehehe…

  • 17. Diaz  |  11 Januari, 2008 pukul 11:54

    Di C4 Jakarta, ada sih kantong plastik yang 2000-an itu, tapi sama sekali nggak disosialisasiin sama petugas kasir. Mereka juga nggak meng-encourage orang untuk bawa plastik itu lagi ke C4. Saya pernah bawa eh… malah discan dan harus bayar 2000 lagi karena dikiranya saya beru beli. Ternyata kalo bawa kantong itu lagi ke C4 harus dilabelin di depan pintu masuk. SIAPA YANG TAHU COBA?! Intinya plastik itu kayaknya cuma proyek ikut-ikut green trendnya C4… Jangan-jangan mereka juga ambil untung dari 2000 rupiah itu!

  • 18. Emanuel Setio Dewo  |  11 Januari, 2008 pukul 12:09

    Iya, di Carrefour Jakarta juga sudah mulai digalakkan. Malahan posternya cukup mencolok di setiap kasir. Harganya cuma Rp 2000 dengan garansi 6 bulan. Kalau sobek bisa diganti baru.

    Saya rasa ini kampanye yang baik sekali.

  • 19. Leon Abirawa  |  12 Januari, 2008 pukul 09:42

    Koq yang saya lihat di carrefour bandung itu dari plastik juga dan ada tulisan jangan dekat-dekat dengan anak kecil.
    Saya jadi berpikir apa jangan2 plastiknya dibuat dari limbah yang tidak seharusnya didaur ulang?
    Anyhow…
    gak tahu kenapa saya pikir harus hati-hati juga mendukung perusahaan seperti carrefour berlebihan , salah-salah malah mematikan pedagang lokal. Mungkin ada baiknya pedagang lokal juga di dorong untuk melakukan hal serupa–tapi ini sich susah :p.
    Tentang kebiasaan bawa kantung plastik bekas sebenarnya harus dibiasakan aja sich kalau udah biasa bawa kantung plastik yang dilipat-lipat jadi segitiga kecil kaya bawa kartu nama aja koq, bisa dimasukin ke dompet, tas kantung ato gimana pun. Kalau mau bawa ke dalam supermarketpun tinggal di taruh di saku baju atau celana, Begitu di counter tinggal keluarin dan nolak kantung kresek baru.
    Ini lebih enak. Selain itu kalau tiba-tiba ada sesuatu yang menyebabkan kita harus megang yang kotor-kotor atau naruh barang kotor, kita bisa langsung pakai.
    Coba dulu aja.
    Salam πŸ™‚

  • 20. asti  |  24 Januari, 2008 pukul 12:05

    saya gak ngasih comment, tapi b’tanya ke semua boleh kan? πŸ™‚

    Saya dan temen mau buka toko baju-baju wanita gitu… trus kira2 ada gak yg tau, di mana saya bisa bikin/pesan kantong yg bukan plastik sebagai kantong belanjanya untuk pelanggan kami nantinya?
    Kalo bisa sih,yg menawarkan harga cukup murah unt pembuatan yg banyak.
    Bagi yg tau, kasih infonya ya…thank u ^_^
    Bagi yg punya usaha itu n mau terima pesanan dr kami, silahkan email aja.

    THINK GREEN! Make our one n only EartH a nice green place to live in! πŸ™‚ peace.

  • 21. asti  |  24 Januari, 2008 pukul 12:12

    oiya!
    soal plastik carrefour itu….yg masih terlihat “plasti” kantongnya itu..
    saya pernah baca blom lama ini, hotel novotel dan mana lagi gitu…sy lupa, mengeluarkan kantong yg bahannya lbh mudah unt didaur-ulang, jadi seperti “plastik yg mudah didaurulang”.
    Katanya tidak lama unt mendaurnya. Semacam itu lah..
    saya rasa yg dikeluarkan Carrefour itu, yg “berbau” peduli Hijau itu..walaupun terlihat “msh” plastik..tp plastik yg seperti dikeluarkan novotel itu.

    baca deh…di majalah citacinta, if i’m not mistaken πŸ˜€

  • 22. Ririn  |  6 Februari, 2008 pukul 18:08

    Kalau di belanda, tas plastik di supermarket biasanya harus bayar 20 sen. Jadi orang-orang selalu menyimpan tas plastiknya buat digunakan berkali-kali. mungkin kalo kita harus bayar tas plastik di carefour orang akan berpikir dulu mau ambil tasnya atau tidak. Karena kebanyakan dari mereka yang belanja di carefour juga menggunakan mobil, kan? bisa tanpa tas plastik.

  • 23. nadi  |  4 Maret, 2008 pukul 18:28

    Hmmmm…..Carrefour ya?
    Kok di tempatku, Carrefour Cibinong malah jualan tas plastik?
    Coba baca ini

    http://alonrider.wordpress.com/2007/12/

    salam,

  • 24. Kiki Nugroho  |  7 Agustus, 2008 pukul 19:57

    Jangan takut bawa tas belanjaan sendiri. Apalagi takut kalo dipelototin Satpam……
    Caranya….. Silahkan beli / jadi agen tas belanjaan yang saya produksi. Bentuknya unik, bisa dilipat sampe sekecil dompet. Jadi waktu masuk ke Supermarket nggak perlu dikeluarin, pas sudah sampe kasir boleh deh dikeluarin…..
    Kalo minat jadi agen silahkan email ke cs@galeribagus.com ya…..

  • 25. fardian  |  23 Maret, 2009 pukul 22:12

    Wahhh.. ini sih pinter2ny Carrefour aja…
    selain berbasis sadar lingkungan… buat neken cost juga pastinya.. wkk

  • 26. yussy  |  11 April, 2009 pukul 08:30

    itu bagus. semoga aja bukan cuma supermarket supermarket yang mengikuti , ide kreatif dan bijaksana , dari carrefour . tapi masyarakat sebagai konsumen juga mengikuti jejak , bijaksana dan kreatif sehinggan masalah polusi dan pencemaran lingkungan bisa sedikit teratasi

  • 27. xyz  |  26 Oktober, 2009 pukul 05:28

    ^^ kalau mau ramah lingkungan bukannya lebih baik tas plastik diganti dgn tas kertas yg mudah terurai. tidak usah dibebankan ke konsumen pula costnya.

    tas spunbon di carrefour dijual Rp 10rb + 2rb tiap ganti tas padahal costnya kira2 Rp1.000 saja pinteran :p
    yg untung yg bikin tas nih jadi dapet order gede he3

  • 28. Jaka  |  24 Desember, 2009 pukul 12:25

    BAGUSNYA lagi KALU di BAGI GRATIS bwat PELANGGAN CAREFOUR trus Kantong plastiknya di tiadakan jd gak usah pake/keluarin kantong plastik LAGI… asik gak3x…..;)

  • 29. Asep Kusumah  |  15 Juni, 2011 pukul 00:51

    Kantong plastik bening, kantong kresek dan plastik bekas bungkus kemasan bisa didaur ulang menjadi tas belanja yang cantik, unik, menarik dan eksklusif seperti yang dilakukan Paguyuban Daur Ulang Plastik. Solusi mengurangi penggunaan kantong kresek baru

  • 30. d-wikoen  |  9 Mei, 2012 pukul 13:17

    memang harus digalakan lagi untung para pembelanja dimanapun di Ind, inget semasa kecil kalau disuruh belanja selalu bawa tas rotan dari rumah…jadi ceritanya back to oldies…lebih aman buat alam….

  • 31. ariefh  |  22 November, 2012 pukul 11:36

    pengen beli banyak bwt kegiatan baksos kantor tp yg blm ada logo carrefournya dimana ya? ada yg tau gak mas/bro

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Agenda

Archives

RSS Bisnishijau.Org

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Kampanye Hijau











Statistik Pengunjung

  • 2,260,647 Pengunjung

Statistik

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Bergabunglah dengan 335 pengikut lainnya


%d blogger menyukai ini: